CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Isnin, 31 Januari 2011

::Situasi 7: Apa maksud ngeteh?::

Semasa melalui sesi kuliah Sosiolinguistik pada 26 Januari 2011 di Proton City, beberapa orang pelajar telah dipanggil ke hadapan untuk menunjukkan lukisan yang dilukis serta menceritakan serba sedikit mengenai diri. Apabila tiba giliran seorang pelajar dari negeri Johor, dia telah menceritakan bahawa bapanya suka ‘ngeteh’ di warung. Ketika itu beberapa orang pelajar lain yang mendengar agak tertanya-tanya apakah maksud ‘ngeteh’ itu termasuklah daripada pensyarah sendiri. Pelajar tersebutpun menerangkan kepada kelas apa yang dimaksudkan dengan ‘ngeteh’.






ULASAN:
Perkataan ‘ngeteh’ sememangnya sinonim dengan penduduk kampung terutamanya golongan yang suka melepak dan minum di warung. Pada mulanya saya menjangkakan perkataan itu telah diketahui oleh semua orang, namun selepas peristiwa tersebut baharulah saya mengetahui bahawa perkataan ‘ngeteh’ hanya sinonim dengan orang yang berasal dari negeri Johor. Ada juga individu dari negeri lain yang mengetahui tentang istilah ini, namun jumlahnya hanya sedikit dan kemungkinan individu tersebut juga bercampur dengan individu yang berasal dari negeri Johor. Berkenaan perkataan ‘ngeteh’, ia bukanlah bermaksud seseorang yang minum di warung atau kedai itu hanya meminum teh dan tidak makan, sebaliknya ia hanyalah istilah yang sinonim dengan minum ataupun makan di kedai. Individu tersebut bebas untuk makan dan minum apa sahaja dan tidak terikat dengan teh. Pada masa kini, saya melihat istilah tersebut terus digunakan oleh golongan muda mudi termasuklah diri saya sendiri. Rakan-rakan sekampung sering menggunakan istilah tersebut untuk mempelawa saya pergi minum atau makan di kedai terutamanya untuk menonton perlawanan bolasepak secara langsung di televisyen.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan